Aktivis Hak Asasi Manusia dan Korban Pelanggaran di Timor Timur Tolak Prabow Sebagai Calon Presiden, Singgung Aneksasi Timor Timur

TEMPO.CO, Jakarta – Beberapa aktivis dan korban pelanggaran HAM yang tergabung dalam Aliansi Nasional Mahkamah Internasional Timor Timur (ANTI) menolak keras Menteri Pertahanan RI. Prabu SUbianto sebagai calon presiden pada pemilihan umum atau pemilu 2024. Hal ini karena peran calon presiden dalam aneksasi Timor Timur oleh Indonesia sejak tahun 1975.

Pada hari Jumat tanggal 10 November 2023, aktivis dan korban kekerasan pada masa aneksasi Indonesia v Timor Timur berkumpul di kantor Rights Foundation, Dili, menyatakan pendirian mereka menentang impunitas dan dengan tegas menolak kemungkinan kembalinya Bowo ke tampuk kekuasaan.

Prabowo yang didukung Koalisi Indonesia Maju (KIM) mendaftar ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebagai calon presiden periode 2024-2029 pada Rabu, 25 Oktober 2023. Mantan perwira militer senior itu berpasangan dengan Gibran Rakabuming Raka sebagai calon wakil presiden.

Juru bicara ANTI, Nelson Roldao Xavier dari Asosiasi Korban 1974-1999, mengutarakan sikap ANTI terhadap pencalonan Prabow sebagai salah satu calon presiden 2024. Ia mengatakan pada konferensi pers bahwa ANTI mengapresiasi dan menghormati perkembangan politik dan demokrasi yang sedang berlangsung di Indonesia. Indonesia yang menunjukkan iklim yang sangat positif.

Namun aliansi tersebut mengatakan “luka akibat kekerasan di masa lalu telah tergores ketika kita melihat pelaku utama dan terdakwa pelanggaran hak asasi manusia berat selama rezim Soeharto kembali berkuasa” dan mengambil posisi penting di pemerintahan.

“Jika kita melihat kembali peristiwa berdarah di masa lalu, kita teringat akan peran mantan Jenderal Prabow Subiant sebagai elemen kunci dalam mengorganisir peristiwa tragis, kejam, biadab dan tidak manusiawi, serta pelanggaran berat hak asasi manusia yang terorganisir dan sistematis. pada masa pendudukan Indonesia. Timor Timur,” kata Nelson pada Jumat, 10 November 2023.

Baca Juga  Rekap Hasil Liga Italia, Tabel, Hasil Teratas Pekan 13: AC Milan Kalahkan Fiorentina, Napoli Menang

Prabowo pernah terlibat dalam Operasi Seroja, khususnya operasi militer Indonesia di Timor Timur (sekarang Timor-Leste) yang dimulai pada 7 Desember 1975 hingga 17 Juli 1986. Ia pernah menjadi pemimpin operasi yang diperintahkan Presiden Soeharto.

Seroja disebut-sebut sebagai operasi militer terbesar yang pernah dilakukan Indonesia. Pemerintah Indonesia mengirimkan lebih dari 30.000 tentara ke bekas jajahan Portugis tersebut. Pada bulan Februari 1976, lebih dari 60.000 orang Timor telah meninggal.

Selama dua dekade terakhir, kata Nelson, para korban pelanggaran hak asasi manusia dan keluarga mereka di Timor-Leste terus mendorong dan menunggu keadilan. Upayanya antara lain mendesak Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk memberikan keadilan bagi para korban.

ANTI memediasi keikutsertaan Prabow dalam serangkaian kejahatan dan pelanggaran HAM di Timor Timurseperti pembantaian Kraras yang terjadi di Viqueque pada tahun 1983 dan memakan korban jiwa sebanyak 200 orang.

Periklanan

Aliansi ini juga mengutip Chega!, sebuah laporan Komisi Penerimaan, Kebenaran dan Rekonsiliasi (CAVR), yang menyatakan bahwa militer Indonesia membunuh sedikitnya 530 orang dalam operasi pemberantasan pemberontakan yang dilakukan pada tahun 1984 di seluruh wilayah Timor Timur. saat itu. Sementara itu, ratusan orang lainnya diyakini tewas kelaparan di kamp konsentrasi di Bukit Bibileo dan di berbagai kawasan lainnya.

Laporan tersebut menyatakan bahwa kegiatan dan tindakan Komando Pasukan Sandhi Yudha (Kopassandha) atau Komando Pasukan Khusus (Kopassus) diarahkan langsung oleh Prabowo, yang bertanggung jawab atas peristiwa-peristiwa terkait dengan tingkat pelanggaran dan kejahatan tertinggi yang pernah terlihat dalam survei tersebut. . antara tahun 1983 dan 1984.

Prabowo juga dituding sebagai pelaku pembantaian Santa Krus tahun 1991, yang menurut Amnesty International sedikitnya 300 orang tewas dalam demonstrasi damai di pemakaman Santa Krus di Dili. Kecurigaan itu didasarkan pada fakta bahwa sebelum terjadinya pembantaian, Prabowo sempat melakukan kunjungan kerja ke Markas Batalyon 303 Kostrad di Liquintai, Taibesi, Dili.

Baca Juga  Peluncuran sedan listrik mewah Hongqi EH7 dijadwalkan pada 20 Maret 2024

Menhan juga banyak dikaitkan dengan kasus penculikan aktivis pada 1997-1998, saat ia masih aktif bertugas di militer. Mengingat catatan pelanggaran HAM yang dilakukan Prabow di masa lalu, ANTI pun mengutarakan sikap dan enam tuntutannya. Pertama, mereka menghimbau dan mendesak masyarakat sipil Indonesia untuk tidak memilih Prabow sebagai pelaku kejahatan terhadap kemanusiaan di Timor Timur.

Kedua, mereka menuntut akuntabilitas politik dan keadilan bagi para pelaku utama dan aktor intelektual yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia di Timor-Leste dan menuntut agar mereka tidak kembali berkuasa. Ketiga, mereka mendesak komunitas internasional untuk memberikan tekanan pada pejabat tinggi dan pembela hak asasi manusia di Indonesia untuk mencegah pelanggar hak asasi manusia kembali berkuasa guna mencegah kemungkinan pelanggaran hak asasi manusia di masa depan.

Keempat, aliansi mendesak Dewan Keamanan PBB untuk secara konsisten menghilangkan impunitas berdasarkan fakta dugaan keterlibatan Prabowa dalam berbagai pelanggaran HAM di Timor Timur dan Indonesia. ANTI menyerukan kepada pemerintah Indonesia dan Timor-Leste untuk memperkuat dan menjunjung tinggi prinsip-prinsip demokrasi melalui upaya memerangi impunitas dan menjalin hubungan kerja sama berdasarkan penghormatan terhadap nilai-nilai hak asasi manusia dan supremasi hukum. Terakhir, ANTI menghimbau masyarakat internasional untuk mendorong setiap negara ikut serta dalam penangkapan Prabow atas kejahatan terhadap kemanusiaan yang dituduhkan kepadanya.

Kebencian

Pilihan Editor: Demokrat jelaskan alasannya tidak memasang foto Gibran di baliho kampanye



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *