BMKG Sebut Tahun 2023 Sebagai Tahun Terpanas, Begini Penjelasannya

TEMPO.CO, Jakarta – Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati mengatakan cuaca panas di Indonesia juga berdampak pada banyak tempat di dunia. Bahkan, ia mengatakan tahun 2023 akan menjadi tahun yang penuh dengan rekor suhu tertinggi.

“Tahun ini penuh dengan rekor suhu. Kondisi ini belum pernah terjadi sebelumnya dan dimana pun gelombang panas (gelombang panas) terjadi di banyak tempat dalam waktu yang bersamaan. Juli 2023 lalu, gelombang panas “yang melanda Amerika Barat bahkan mencapai 53 derajat Celcius,” kata Dwikorita dalam seminar nasional yang diselenggarakan New Perspective Foundation baru-baru ini, dikutip dalam siaran pers tertanggal Minggu, 18 November 2023.

Dwikorita mengatakan Juni hingga Agustus merupakan tiga bulan terpanas yang pernah tercatat dan Juli 2023 akan menjadi bulan terpanas. Realitas perubahan iklim membuat tahun 2023 kemungkinan menjadi tahun terpanas yang pernah tercatat, melampaui tahun 2016.

Menurut Dwikorita, situasi ini disebabkan oleh perubahan iklim yang juga memberikan tekanan tambahan pada sumber daya air yang sudah langka, sehingga menciptakan apa yang disebut sebagai hotspot air.

Situasi ini juga meningkatkan kerentanan pasokan pangan dunia. FAO atau Organisasi Pangan dan Pertanian, kata Dwikorita, bahkan memperkirakan jika hal ini terus berlanjut maka pada tahun 2050 akan terjadi kelaparan akibat krisis pangan.

Untuk mencegah hal tersebut, lanjutnya, pemerintah bersama seluruh lapisan masyarakat harus bersinergi dan bekerja sama dalam melaksanakan langkah mitigasi. Mulai dari penghematan listrik, air, pengelolaan sampah, pengurangan energi fosil dan penggantiannya dengan kendaraan listrik, pengurangan penggunaan plastik sekali pakai, penanaman pohon, restorasi mangrove, dan lain sebagainya.

Periklanan

Menurut Dwikorit, penerapan strategi mitigasi dan adaptasi harus digencarkan di seluruh Indonesia tanpa terkecuali. Selain itu, ia menambahkan suhu udara permukaan di Indonesia diperkirakan akan terus meningkat di masa depan.

Baca Juga  Penghapusan bahan bakar fosil termasuk dalam rancangan perjanjian iklim final COP28 di Dubai

Dalam kesempatan tersebut, Dwikorita juga menjelaskan pentingnya peran BMKG dalam mendukung adaptasi dan mitigasi selain sebagai penyedia data. BMKG, kata dia, memiliki pengetahuan dan hikmah mengenai perubahan iklim di Indonesia yang dapat digunakan untuk keperluan perencanaan pembangunan nasional. Oleh karena itu, kata dia, keterlibatan BMKG mutlak harus dilakukan untuk mendukung upaya adaptasi dan mitigasi perubahan iklim.

“Sistem peringatan dini yang dibangun BMKG tidak hanya fokus pada pemanfaatan teknologi, tetapi juga mengedepankan pengetahuan dan kearifan lokal di masyarakat. Kerja sama antarkeduanya dapat semakin memperkuat peringatan dini yang berdampak tindakan awal,” dia berkata.

Pilihan Redaksi: Kudeta Jenjang Pendidikan Gibran Rakabuming, Kemendikbud Beri Penjelasan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *