Dua kata terakhir Freddie Mercury sebelum dia pergi selamanya

TEMPO.CO, JakartaDalam film dokumenter Hari ini dalam hidup kitagitaris dan teman dekat Queen Freddie MerkuriusBrian May mengungkapkan bahwa Freddie didiagnosis mengidap HIV/AIDS pada musim semi tahun 1987. Namun, hasil diagnosis tersebut dirahasiakan dari publik karena meluasnya stigma negatif seputar HIV.

Penyakit ini menyerang orang yang aktif secara seksual dan berganti-ganti pasangan, serta penyanyi band Ratu. Karena Freddie tertarik pada perempuan dan laki-laki (biseksual). Ia juga melakukan hubungan seksual dengan banyak perempuan dan laki-laki, sehingga ia mengidap AIDS.

Ketika Freddie mengetahui bahwa dia mengidap AIDS, dia menyelinap ke rumah kesayangannya di Garden Lodge di Kensington, London, Inggris. Dia menghabiskan dua tahun terakhir di sana dalam pengasingan, hanya mengizinkan orang-orang terdekatnya untuk berkunjung, seperti Jim Hutton, Brian May, Elton John, Mary Austin dan asisten pribadi Peter Freestone. Mereka mengungkapkan bahwa Freddie telah berjuang keras menghadapi penyakitnya. Mereka menghabiskan jam-jam terakhir Freddie.

Pada bulan yang sama sebelum dia menghilang, Freddie dan Jim Hutton sedang berlibur di Swiss. Namun, saat kembali ke Garden Lodge, kondisi Freddie semakin memburuk. Ia segera kembali tidur dan menonton TV bersama teman-temannya. Kamar Freddie juga telah diubah menjadi rumah sakit mini karena terdapat infus di samping tempat tidur jika dia membutuhkan transfusi darah.

Mediasi mirror.co.ukDua minggu sebelum kematiannya, Freddie memutuskan untuk berhenti meminum semua obat AIDS, kecuali obat pereda nyeri. Ketika ia semakin lemah, ia juga berhenti makan makanan padat, hanya buah-buahan dan jus buah.

Namun, beberapa hari ini dia masih memikirkan orang lain dan menghabiskan waktu untuk rekaman album terbaru Queen, Diciptakan di surga yang dirilis setelah kematiannya. Bahkan, dia sudah menyiapkan kado Natal untuk dikirimkan kepada teman-temannya setelah kematiannya.

Baca Juga  Departemen Perdagangan mengenai harga minyak sebelum Ramadhan: tetap stabil, sesuai dengan harga eceran puncak

Periklanan

Hanya 24 jam sebelum kematiannya, dia akhirnya mengeluarkan pernyataan kepada pers dan para penggemar didiagnosis mengidap AIDS. Pernyataan tersebut berbunyi: “Menyusul tuduhan besar di media, saya ingin mengonfirmasi bahwa saya telah dites positif HIV dan menderita penyakit ini. AIDS. Saya yakin merahasiakan informasi ini adalah hal yang benar untuk melindungi privasi orang-orang di sekitar saya. Namun waktunya telah tiba bagi teman-teman dan penggemar saya di seluruh dunia untuk mengetahui kebenarannya. Saya harap semua orang akan bergabung dengan saya, dokter saya, dan semua orang di seluruh dunia dalam memerangi penyakit mengerikan ini.”

Sebelum Freddie Mecury merilis pernyataan tersebut, kekasihnya Jim Hutton menyadari bahwa waktunya bersama Freddie akan segera berakhir. Pada tanggal 21 November 1991, Freddie berteriak “coee” pada Jim yang sedang merawat taman. Freddie juga menunjukkan sikap yang lebih penyayang dan manja terhadap Jim dari biasanya.

Kemudian, pada pagi hari tanggal 24 November 1991, Freddie Mercury bangun jam 6 pagi dan mengucapkan dua kata: “Minum, kencing.” Kata-kata ini adalah kata-kata terakhirnya sebelum dia meninggal. Setelah resmi dinyatakan meninggal, jenazah Freedie dikremasi.

RACHEL FARAHDIBA R | SARAH ERVINA DARA SIYAHAILATUA

Pilihan Editor: Jika Freddie Mercury masih hidup, hari ini dia akan berusia 77 tahun, berikut profil pemilik nama lahir Frrokh Bulsar



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *