Presiden baru Argentina, Javier Milei, lebih memilih hubungan dengan AS dibandingkan Tiongkok

TEMPO.CO, Jakarta – Politisi sayap kanan Javier Milei memenangkan pemilihan presiden ArgentinaMinggu, 19 November 2023, setelah unggul 56 persen suara atas calon Peronis Sergio Massa.

Tantangan Miley di depan matanya adalah memperbaiki perekonomian yang terpuruk inflasi tiga digit, resesi dan meningkatnya kemiskinan.

“Model dekadensi sudah berakhir, tidak ada jalan kembali,” kata Milei dalam pidatonya setelah hasil pemilu diumumkan.

“Kita akan menghadapi masalah besar di masa depan: inflasi, kurangnya lapangan kerja dan kemiskinan,” katanya. Situasinya kritis dan tidak ada tempat untuk mengambil tindakan setengah-setengah.

Di pusat kota Buenos Aires, ratusan pendukung Milei membunyikan klakson dan meneriakkan lagu populernya yang menentang elit politik – “keluar bersama semua orang” – sementara musik rock menggelegar dari pengeras suara. Beberapa orang menyalakan kembang api saat kegembiraan menyebar.

“Kami datang untuk merayakan kemenangan bersejarah ini,” kata Efrain Viveros, seorang pelajar berusia 21 tahun dari provinsi Salta. “Sejujurnya saya senang. Milei mewakili perubahan, menjadi lebih baik. Kami tidak memiliki masa depan bersama Massa, masa depan kami telah kembali.”

Milei menjanjikan terapi kejutan ekonomi. Rencana tersebut mencakup penutupan bank sentral dan pemotongan belanja pemerintah, yang berpotensi merugikan reformasi dan membuat marah para pemilih atas kemerosotan ekonomi.

“Milei adalah sesuatu yang baru, dia sedikit tidak dikenal dan sedikit menakutkan, tapi ini saatnya membuka halaman baru,” kata Cristian, seorang pekerja restoran berusia 31 tahun, ketika memberikan suaranya pada hari Minggu.

Tantangan Milea sangat besar. Dia harus berurusan dengan kas pemerintah dan bank sentral yang kosong, program utang Dana Moneter Internasional (IMF) senilai $44 miliar, inflasi yang mendekati 150%, dan serangkaian kontrol modal yang memusingkan.

Baca Juga  Wakil Presiden Malawi Chilima, 9 orang lainnya tewas dalam kecelakaan pesawat tersebut

Beberapa warga Argentina melihat pemungutan suara tersebut sebagai pilihan yang lebih baik: ketakutan akan perlakuan ekonomi yang menyakitkan dari Miley versus kemarahan terhadap Massa dan partai Peronisnya atas krisis ekonomi yang telah membuat Argentina terperosok dalam utang dan tidak mampu memanfaatkan pasar kredit global.

Milei sangat populer di kalangan anak muda yang tumbuh dengan menyaksikan negara mereka berubah dari satu krisis ke krisis lainnya.

“Saya mungkin tidak setuju atau mempercayai semua yang dikatakan Milei, tapi dia adalah masa depan kita,” kata Irene Sosa, seorang mahasiswa berusia 20 tahun yang merayakannya di luar bunker pemungutan suara. “Milei mewakili masa depan anak muda seperti saya, Massa adalah segalanya yang salah di negara kita.”

Keengganan untuk berurusan dengan “komunis”

Kemenangan Milea akan mengguncang agenda politik dan ekonomi Argentina serta dapat mempengaruhi perdagangan biji-bijian, litium, dan hidrokarbon. Milei mengkritik Tiongkok dan Brasil, dengan mengatakan dia tidak akan berurusan dengan “komunis” dan lebih memilih hubungan yang lebih kuat dengan AS.

Meski demikian, setelah mengumumkan hasil pemilu, Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva mendoakan Milea sukses dan sukses, seraya menambahkan bahwa penting untuk menghormati demokrasi.

Periklanan

Mantan Presiden AS Donald Trump mengucapkan selamat kepada Milea dan mengatakan bahwa kaum libertarian akan membuat Argentina hebat kembali.

Sementara itu, Presiden Kolombia yang berhaluan kiri, Gustavo Petro, mengatakan ini adalah “hari yang menyedihkan” bagi wilayah tersebut.

Kemenangan Mileio, seorang ekonom berusia 53 tahun dan mantan pakar TV, mematahkan hegemoni dua kekuatan politik utama di kiri dan kanan – Peronis, yang mendominasi politik Argentina sejak tahun 1940-an, dan oposisi utama, Partai blok konservatif. Berpesta Bersama untuk Perubahan.

Baca Juga  Alasan kenapa laptop RAM 8GB cocok untuk berbagai kebutuhan komputasi

“Pemilu ini menandai keretakan besar dalam sistem perwakilan politik di Argentina,” kata Julio Burdman, direktur perusahaan konsultan Observatorio Electoral, sebelum pemungutan suara.

Tim kampanye Massa, 51 tahun, seorang politisi veteran, mencoba memanfaatkan ketakutan pemilih mengenai sifat Milea yang mudah berubah dan rencana untuk melakukan perampingan.

“Kebijakan Milei membuat saya takut,” kata guru Susana Martinez, 42 tahun, Minggu setelah memilih Massa.

Milei sangat anti-aborsi, mendukung undang-undang senjata yang lebih longgar, dan mengkritik Paus Francis dari Argentina. Dia biasanya membawa gergaji mesin sebagai simbol rencana pemangkasannya, namun dalam beberapa minggu terakhir dia menyimpannya untuk membantu meningkatkan citra moderatnya.

Setelah putaran pertama pemungutan suara pada bulan Oktober, Milei membentuk aliansi yang tidak mudah dengan kaum konservatif. Namun ia menghadapi Kongres yang sangat terfragmentasi di mana tidak ada blok yang memegang mayoritas, yang berarti ia perlu mendapatkan dukungan dari faksi lain. Koalisi Milei juga tidak memiliki gubernur atau walikota.

Hal ini mungkin melemahkan beberapa usulannya yang lebih radikal. Pemilih yang sudah lama menderita cenderung kurang sabar dan ancaman kerusuhan sosial selalu tinggi.

Para pendukungnya mengatakan hanya dia yang bisa mengakhiri status quo politik dan kekacauan ekonomi yang telah melanda negara dengan perekonomian terbesar kedua di Amerika Selatan selama bertahun-tahun.

“Milei adalah satu-satunya pilihan yang bisa dilakukan agar kita tidak berakhir dalam kemiskinan,” kata Santiago Neria, seorang akuntan berusia 34 tahun.

Reuters

Pilihan Editor Tentara Israel dieksekusi di rumah sakit Al Shifa? Hamas: Korban serangan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *