Tiga balita ditusuk di Irlandia, kerusuhan anti-imigran pecah

TEMPO.CO, Jakarta – Tiga anak kecil termasuk di antara lima orang yang terluka dalam serangan pisau di pusat kota Dublin, IrlandiaKamis, 23 November 2023. Polisi mengaku belum menutup kemungkinan motifnya, termasuk apakah serangan itu ada kaitannya dengan teror.

Insiden tersebut memicu bentrokan antara polisi antihuru-hara dan sekelompok pengunjuk rasa anti-imigran yang segera tiba di lokasi dekat jalan utama O’Connell Street. menusuk .

Sebuah mobil polisi dan bus tingkat terbakar dan jendela-jendela di Holiday Inn dan restoran McDonalds di dekatnya hancur.

Seorang gadis berusia lima tahun menerima perawatan darurat setelah menderita luka tusuk yang serius. Petugas menangkap seorang pria berusia 40-an, yang juga dirawat karena luka serius, dan mengatakan mereka tidak mencari tersangka lain.

“Saya tidak pernah mengesampingkan kemungkinan motif serangan ini. Seperti yang telah saya katakan sejak awal… semua lini penyelidikan terbuka untuk menentukan motifnya,” kata Drew Harris, seorang perwira senior, seraya menambahkan bahwa polisi yakin insiden tersebut telah terjadi. tidak ada hubungannya dengan teror.

“Saya tidak akan berspekulasi lebih jauh mengenai motif teroris tersebut. Sampai kita tahu pasti apa motifnya, kita harus tetap berpikiran terbuka mengapa hal ini terjadi.”

Polisi mengatakan pria itu tampaknya menyerang beberapa orang di Parnell Square Dublin tak lama setelah pukul 13.30 CET. Anggota masyarakat melakukan intervensi pada tahap awal serangan.

Seorang perempuan berusia 30 tahun juga dirawat karena luka serius, sedangkan dua anak lainnya, seorang anak laki-laki berusia lima tahun dan seorang anak perempuan berusia enam tahun, menderita luka yang tidak terlalu serius. Anak laki-laki itu keluar dari rumah sakit.

Tempat kejadian tetap ditutup sesaat sebelum pukul 18:00 GMT ketika sekitar 50 pengunjuk rasa anti-imigran menerobos penghalang polisi. Beberapa orang berteriak “keluarkan mereka” dan salah satu dari mereka menendang kaca spion mobil polisi. Yang lainnya terbungkus bendera Irlandia.

Baca Juga  Manchester United lolos ke semifinal Piala FA setelah menang dramatis 4-3 atas Liverpool

Massa yang lebih besar, dengan wajah tertutup, melemparkan benda-benda dan menembakkan kembang api ke arah polisi antihuru-hara yang mengenakan helm dan tameng, yang dikerahkan tak lama kemudian. Yang lainnya menghancurkan mobil polisi.

Periklanan

“Itu adalah pemandangan yang memalukan. Ada faksi hooligan gila yang didorong oleh ideologi sayap kanan dan terlibat dalam kekerasan serius,” kata Harris.

Ketika ditanya tentang kewarganegaraan pria yang ditahan tersebut, polisi mengatakan mereka tidak dapat mengkonfirmasi rincian spesifik mengenai siapa saja yang terlibat dalam insiden tersebut.

Meski serangan terjadi di dekat sekolah, Inspektur Liam Geraghty mengatakan polisi tidak yakin itu adalah serangan terhadap sekolah.

Anthony Boyle, 31, seorang konsultan IT yang tinggal di pinggir jalan dan sedang lewat, mengatakan Reuters“Saya melihat seorang anak di tanah, seorang gadis kecil”.

“Terjadi kekacauan total, perempuan meratap, laki-laki menjerit dan menangis.”

Perdana Menteri Leo Varadkar mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “kita semua terkejut dengan kejadian tersebut”.

Reuters

Pilihan Editor Geert Wilders Menjadi Perdana Menteri Belanda Peduli Organisasi Islam dan Hak Asasi Manusia, Mengapa?



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *